Pelajaran Psikologi Trading

 


 

Anda melihat grafik, tiba-tiba melihat harga bergerak ke satu arah atau yang lain, atau grafik mungkin membentuk pola jangka pendek, dan kami melompat sebelum mempertimbangkan risiko/pengembalian, posisi terbuka lainnya, atau sejumlah kunci lainnya. faktor yang perlu kita pikirkan sebelum memasuki trading.

Di lain waktu, rasanya seperti kita menempatkan trading pada pilot otomatis. Anda bahkan mungkin mendapati diri Anda menatap posisi yang baru dibuka sambil berpikir, "Apakah saya baru saja menempatkannya?"

Semua istilah ini dapat diringkas dalam satu bentuk - trading dengan nafsu.

trading dengan nafsu buruk karena dieksekusi tanpa analisis atau metode yang tepat. Investor yang sukses memiliki metode atau gaya trading tertentu yang melayani mereka dengan baik, dan trading dengan nafsu adalah salah satu yang dilakukan di luar metode biasa ini. Ini adalah keputusan trading yang buruk yang menyebabkan trading yang buruk.

Tetapi mengapa seorang trader tiba-tiba dan secara spontan mematahkan formula trading mereka yang sudah terbukti benar dengan trading dengan nafsu? Tentunya ini tidak terlalu sering terjadi? Sayangnya, ini terjadi sepanjang waktu - meskipun transaksi ini bertentangan dengan alasan dan perilaku trading yang dipelajari.

Bahkan trader paling berpengalaman pun telah menyerah pada trading dengan nafsu, jadi jika Anda melakukannya sendiri, jangan merasa terlalu buruk!

Bagaimana Terjadinya


Jika tidak masuk akal, mengapa trader menyerah pada trading dengan nafsu? Seperti biasa dengan sebagian besar keputusan investasi yang buruk, ada sedikit psikologi kompleks di baliknya.

Singkatnya, para trader sering menyerah pada trading dengan nafsu ketika mereka telah menahan trading yang buruk terlalu lama, berharap dengan segala alasan bahwa segala sesuatunya akan 'menjadi baik'. Situasi ini diperburuk ketika seorang trader dengan sadar - memang, dengan sukarela - menempatkan trading dengan nafsu, dan kemudian harus berurusan dengan beban tambahan ketika mengalami kerugian.

Salah satu faktor psikologis pertama yang berperan dalam trading dengan nafsu adalah, tidak mengejutkan, risiko.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, risiko tidak selalu merupakan hal yang buruk. Risiko hanyalah bagian yang tidak dapat dihindari dari bermain pasar: selalu ada risiko yang terlibat dalam trading - bahkan transaksi terstruktur terbaik. Namun, dalam trading cerdas, struktur sudah ada sebelum transaksi untuk mengakomodasi risiko. Artinya, risiko diperhitungkan dalam pengaturan sehingga risiko kerugian diterima sebagai persentase dari hasil yang diharapkan. Ketika kerugian terjadi dalam situasi ini, itu bukan karena trading yang buruk/impulsif, atau masalah psikologi trading - tetapi hanya akibat dari kondisi pasar yang merugikan untuk sistem trading.

trading dengan nafsu, di sisi lain, terjadi ketika risiko tidak diperhitungkan dalam keputusan.

Risiko dan Ketakutan


Psikologi di balik melakukan trading dengan nafsu itu sederhana: investor mengambil risiko karena didorong oleh rasa takut. Selalu ada rasa takut kehilangan uang ketika seseorang bermain di pasar. Perbedaan antara trader yang baik dan yang buruk adalah bahwa yang pertama mampu mengelola ketakutan mereka dan mengurangi risiko mereka.

trading dengan nafsu terjadi ketika trader mengabaikan risiko karena mereka takut kehilangan apa yang tampak seperti trading yang 'menang'. Emosi impulsif ini sering menyebabkan investor melanggar formula biasa mereka dan membuang uang mereka ke pasar dengan harapan 'tidak kehilangan potensi kemenangan'. Namun, trading dengan nafsu tidak pernah pintar - itu buruk.

Jika trader mengidentifikasi peluang potensial dan secara spontan memutuskan bahwa mereka harus melakukan trading - dan kemudian tenang dan menggunakan strategi yang baik untuk menerapkan transaksi - maka ini bukan lagi trading dengan nafsu. Namun, jika trader mengabaikan pemicu set-up atau segala bentuk metode dalam melakukan trading, mereka telah berhati-hati dan telah menerapkan trading yang buruk.

Hasil trading dengan nafsu


trading dengan nafsu biasanya berakhir dengan salah satu dari tiga cara:

    trading dengan nafsu yang disalahpahami menghasilkan kerugian (hasil yang tidak terduga!)
    trading dengan nafsu menghasilkan kerugian, tetapi kemudian menjadi pemicu pengaturan yang valid. trader mengabaikan pengaturan demi kerugian mereka sebelumnya dan kehilangan kemenangan berikutnya.
    trading dengan nafsu yang benar-benar menang. Kadang-kadang trading dengan nafsu akan menguntungkan trader. Ini benar-benar keberuntungan!

Dari sudut pandang lain, bagaimanapun, trading dengan nafsu yang menang adalah nasib buruk karena memperkuat pengambilan trading yang buruk hanya karena hasil yang baik.

Satu trading dengan nafsu yang menang akan memacu lebih banyak dan di bawah kondisi pasar yang tepat, beberapa di antaranya mungkin juga memiliki hasil yang baik. Ini adalah kecenderungan alami bagi para trader untuk fokus pada hasil kemenangan - terlepas dari kualitas keputusan yang menyebabkannya.

Ini adalah situasi yang sangat berbahaya bagi para trader karena semua sifat trading negatif mereka (yang biasanya akan menyebabkan kerugian dalam kondisi pasar normal) sedang diperkuat.

Namun seperti yang diharapkan, lebih sering daripada tidak, trading buruk yang dibuat dari keputusan trading yang buruk akan mengakibatkan kerugian.

Tidak ada komentar untuk " Pelajaran Psikologi Trading"